Facebooktwitterredditpinterestlinkedinmail

Inilah kisah petualangan indah Mary Seacole, pahlawan wanita dan perintis perawat yang hampir dilupakan setelah kematiannya.

Bersama dengan Florence Nightingale, Mary Seacole adalah perawat perintis dan pahlawan wanita Krimea Wa. Pekerjaan besarnya dalam keperawatan sebagian besar dilupakan selama hampir satu abad setelah kematiannya. Lahir di Kingston, Jamaika pada tahun 1805, dengan nama asli Mary Jane Grane, adalah putri seorang tentara Skotlandia di Angkatan Darat Inggris dan seorang perawat serta penyembuh Jamaika.

Ketika itu, Jamaika adalah koloni Inggris dan bersama dengan koloni Karibia lainnya, fokus perdagangan budak untuk Kerajaan Inggris terus berkembang. Sebagai ras campuran, Mary secara teknis seharusnya lahir ‘bebas’, namun keluarganya menikmati sedikit hak sipil. Sejak usia dini, Mary menunjukkan minat besar dalam kedokteran.

Dia mempelajari keterampilan dari ibunya yang mengelola sebuah rumah kos yang bernama Blundell Hall, yang merawat tentara yang terluka. ibunya, yang dijuluki ‘dokter’, adalah seorang tabib yang menggunakan pengobatan tradisional Karibia untuk membantu menyembuhkan orang sakit. Keterampilan ibunya itu banyak yang diturunkan pada Mary yang menikmati menyempurnakan keterampilannya itu pada bonekanya.

Dalam otobiografinya, Mary menulis, “Sangat wajar jika saya mewarisi keterampilannya. Sejak masa muda saya memiliki kerinduan akan pengetahuan dan praktik medis yang tidak pernah meninggalkan saya. Namun, saya masih sangat muda ketika saya mulai memanfaatkan sedikit pengetahuan yang saya peroleh dengan melihat ibu saya, pada pasien, yaitu boneka saya. Penyakit apa pun yang paling umum di Kingston, pasti boneka malang saya segera tertular.”

Tidak lama kemudian Mary muda membantu ibunya menjalankan Blundell Hall dan pada saat dia remaja dan dia menemukan gairah besar lainnya, yaitu bepergian. Setelah melakukan dua perjalanan ke London, di mana ia menghabiskan total tiga tahun untuk memperoleh pengetahuan tentang pengobatan Eropa modern, Mary berkelana ke Bahama, Kuba, dan Haiti. Pada tahun 1826, dia kembali ke Jamaika untuk merawat pelindungnya, seorang wanita tua yang telah memberikan dukungan keuangannya.

Pada tahun 1836, ia menikah dengan orang Inggris Edwin Horatio Hamilton Seacole dan pasangan itu mendirikan toko perlengkapan di barat daya Jamaika, namun gagal berkembang.

Serangkaian bencana kemudian menimpa Mary. Pada tahun 1843, sebagian besar Blundell Hall terbakar habis dan pada tahun 1844, Edwin meninggal dunia setelah jatuh sakit. Ibu Mary kemudian meninggal beberapa saat kemudian. Mary pun menenggelamkan diri dalam pekerjaannya, membangun kembali rumah kos keluargany adan menamainya New Blundell Hall.

Pada tahun 1850, Jamaika mengandalkan keahliannya ketika negara itu menderita wabah kolera hebat yang menyebabkan sekitar 32.000 orang kehilangan nyawa karena penyakit mematikan itu. Setahun kemudian, Mary pergi ke Panama untuk mengunjungi kakaknya Edward yang tinggal di sebuah kota bernama Cruces.

Tak lama setelah tiba, kota itu mengalami wabah kolera. Mary, kemudian merawat pasien pertama di kota itu kembali ke kesehatan penuh dan kemudian mendapatkan reputasi yang cukup baik di antara penduduk setempat. Ketika penyakit itu mulai menyebar, banyak orang yang membantu Mary.

Dia mengobati mereka dengan campuran mustard emetik, plester mustard dan calomel pencahar. Mary akhirnya menyerah pada penyakit itu, memaksanya untuk beristirahat selama beberapa minggu. Pada tahun 1853, ia tiba di rumah di Jamaika, yang telah diberi ucapan selamat tinggal oleh penduduk lokal Panama.

Keterampilannya dibutuhkan segera setelah menginjak tanah kelahirannya karena negara itu dirusak oleh epidemi demam kuning. Otoritas medis Jamaika memintanya untuk membantu para korban wabah serta mengawasi layanan perawatan di Up-Park Camp, markas besar Angkatan Darat Inggris.

Namun, wabah itu begitu parah hingga Mary tidak bisa berbuat banyak untuk meredakannya. Selama wabah inilah Mary membentuk ikatan kuat dengan tentara Inggris yang dia tangani, maka ketika dia mendengar perang telah pecah di Rusia, dan banyak tentara menuju ke sana, dia tahu bahwa dia harus pergi juga.

Tak lama setelah Perang Krimea dimulai pada Oktober 1853, Mary pergi ke London. Konflik terjadi, Rusia memukul aliansi Inggris, Prancis, Kekaisaran Ottoman dan Sardinia, sebagian besar pertempuran terjadi di Semenanjung Krimea dan Turki. Ribuan tentara mati karena penyakit dan kondisi rumah sakit yang buruk di sana.

Sekretaris Perang Sidney Herbert dengan cepat meminta Florence Nightingale untuk mengumpulkan tim perawat dan pergi ke Krimea untuk membantu memperbaiki situasi bagi yang sakit dan terluka. Mary tiba di Inggris setelah para perawat pergi, tetapi dia melamar ke Kantor Perang dengan harapan akan keluar dalam gelombang kedua. Namun, mereka menolak lamarannya, mengabaikan pengalamannya yang luas dan referensi yang sangat baik.

Dia kembali menghadapi tentangan terhadap usahanya untuk mencapai Krimea setelah Dana Krimea dan rekan-rekan Florence Nightingale menolak untuk menerima bantuannya. Dalam otobiografinya, Mary menulis, ‘Mungkinkah prasangka Amerika terhadap warna kulit berakar di sini? Apakah wanita-wanita ini enggan menerima bantuan saya karena darah saya mengalir di bawah kulit yang agak lebih gelap daripada kulit mereka?’

Namun, itu justru membangkitkan semangatnya, dia memutuskan untuk mendanai jalannya sendiri ke Krimea. Dalam perjalanan, dia berhenti di rumah sakit militer di Scutari di mana Florence Nightingale bermarkas sebelum pindah lebih dekat ke pertempuran. Membentuk kemitraan dengan Thomas Day, teman dan kerabat mendiang suaminya, pasangan itu kemudian mendirikan ‘British Hotel’ di dekat Balaclava, jembatan Inggris ke Krimea.

Tempat itu dibuka pada bulan Maret 1855 dan Mary menggambarkannya sebagai, ‘meja berantakan dan tempat yang nyaman bagi petugas yang sakit dan dalam masa pemulihan.’ Dia sering mengunjungi pasukan untuk menjual perbekalan kepada mereka, memberikan jatah pada yang sakit atau merawat yang terluka, bahkan di bawah tembakan.

Para prajurit dengan senang hati menamainya ‘Mother Seacole’, kehadirannya memberikan dorongan moral yang sangat diperlukan. Seorang koresponden perang The Times, William Howard Russel, menulis bahwa Mary adalah ‘dokter yang hangat dan sukses, mengobati dan menyembuhkan segala macam pria dengan kesuksesan luar biasa. Dia selalu hadir di dekat medan perang untuk membantu yang terluka dan mendapatkan banyak berkah dari orang miskin.’

Setelah Sevastopol jatuh pada September 1855, Mary mendapati dirinya sebagai wanita pertama yang menginjakkan kaki ke kota. Ketika perdamaian di semenanjung Krimea akhirnya datang pada tahun 1856, Mary mengalami posisi keuangan yang sulit. Ketika para prajurit pergi ke rumah, Mary berjuang untuk memindahkan persediaan perbekalannya, akhirnya berangkat ke Inggris dengan sedikit atau tanpa uang atas namanya.

Kesulitan keuangannya disorot dalam pers dan upaya penggalangan dana dilakukan untuk membantu Mary, termasuk festival militer empat hari yang diadakan untuk menghormatinya di Royal Surrey Gardens pada tahun 1857. Acara tersebut dikatakan telah menarik antara 40.000-80.000 orang, termasuk royalti. Pada tahun yang sama, Mary merilis otobiografinya yang berjudul ‘Petualangan Menakjubkan Nyonya Seacole di Banyak Negeri.’ Itu adalah otobiografi pertama yang pernah ditulis oleh seorang wanita kulit hitam di Inggris.

William Howard Russell memberikan kata pengantar, menulis ‘Saya telah menyaksikan pengabdian dan keberaniannya … dan saya percaya bahwa Inggris tidak akan pernah melupakan orang yang merawatnya yang sakit, yang mencarinya yang terluka untuk membantu dan membantu mereka dan yang melakukan yang terakhir kantor untuk beberapa kematiannya yang terkenal.’

Sayangnya, Inggris memang melupakan Mary. Dia meninggal pada tahun 1881 dan memudar dari ingatan publik Inggris. Hampir satu abad berlalu sebelum prestasinya diakui sekali lagi dan warisannya dikembalikan ke kesadaran publik. Pada tahun 2004, Mary terpilih sebagai warga Inggris kulit hitam terbesar dalam sejarah oleh jajak pendapat online dan pada tahun 2016 patung pahlawan Perang Krimea diresmikan di pintu masuk Rumah Sakit St Thomas di London.

Sumber : https://intisari.grid.id/read/032780038/inilah-kisah-petualangan-indah-mary-seacole-pahlawan-wanita-dan-perintis-perawat-yang-anak-seorang-tabib-namun-merasa-tersingkirkan-karena-warna-kulitnya-yang-l?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Facebooktwitterredditpinterestlinkedinmail
Facebooktwitterlinkedinrssyoutube